Home > Apa kata mereka, BRS 500 | PERT, Technology > Wawancara dengan Ahlinya; tentang Bahaya Telepone Selular

Wawancara dengan Ahlinya; tentang Bahaya Telepone Selular

26/11/2010

Dr Olle Johansson adalah seorang profesor ilmu saraf di Institut Karolinska terkenal di Stockholm, Swedia. Dalam wawancara video, dia menjelaskan penelitian menarik ke dalam bahaya yang sangat nyata dari radiasi ponsel.

Ilmuwan jenius Nikola Tesla berkata:

“Jika Anda ingin memahami rahasia alam semesta, memikirkan energi, frekuensi, dan getaran.”

Energi, frekuensi, suara dan getaran ada di sekitar kita, bahkan jika Anda tidak bisa mendengar mereka, melihat mereka atau akal mereka dengan cara apapun. Apa pun yang bergetar membuat suara, dan suara ini dapat menyembuhkan atau berbahaya bagi tubuh Anda. Bahkan Anda organ dan bergetar otak, menunjukkan Bevolution.org, dan inilah mengapa suara dan getaran dapat memiliki dampak yang mendalam terhadap kesehatan Anda.

Apa peneliti seperti Dr Olle Johansson dari Swedia Institute Karolinska mengetahui adalah bahwa frekuensi ponsel dan teknologi nirkabel lainnya yang mengganggu dengan yang di otak dan tubuh Anda dalam cara yang sangat buruk. Dia mengatakan:

“Semua poin bukti, seperti pohon di angin, sampai parah bahaya kesehatan manusia berkembang biak teknologi sel telepon.”

Apa yang dilakukan ponsel dan Frekuensi Wi-Fi terhadap Otak Anda?

Untuk mendapatkan gambaran yang akurat tentang apa yang terjadi ketika otak Anda terkena radiasi dari sebuah ponsel, saya sangat menyarankan Anda mendownload model gelombang otak (PDF) dari The Human Project

Seperti yang Anda lihat di atas, Anda akan melihat bahwa otak Anda bergetar pada frekuensi yang berbeda. Sebagai contoh, frekuensi di 3-12,5 Hz adalah “vitalitas lapangan” yang memungkinkan otak Anda untuk memulihkan, mengisi ulang dan mempertahankan homeostasis. Bila Anda berada di frekuensi ini Anda mungkin akan di tidur nyenyak atau hipnosis yang dalam.

Bergerak naik skala, kelenjar pineal Anda, yang memproduksi melatonin yang membantu Anda tidur dan perkelahian kanker, bergetar pada 10 Hz. sistem limbik otak Anda – pusat emosi Anda – bergetar pada 12,5 Hz dan “pusat sukacita” otak anda bergetar pada 17,5 Hz.

Sebagai peningkatan getaran, adalah yang mana Anda dapat berjalan ke dalam beberapa masalah. Pada 33 Hz, gugup panik, dan mulai kecemasan, dan frekuensi jauh di atas ini  dpat menyebabkan mutasi sel mulai dari masalah dengan kesuburan. Juga diperhatikan adalah apakah atau tidak frekuensi ini berdenyut atau non-berdenyut. Dasar otak Anda, yang merupakan pusat Anda untuk kreativitas dan perkembangan rohani, bergetar pada 100 Hz, tetapi tidak pulsated.

Di sisi lain, telepon cordless – jenis Anda mungkin telah ada di rumah dan kantor Anda – bergetar pada frekuensi berdenyut mulai dari 100 Hz, dan mereka bergetar non-stop, 24 / 7, bahkan ketika mereka sedang siaga. Menurut Proyek Manusia, ponsel ini mengganggu tidur, energi kehidupan dan pemulihan, dan dapat menyebabkan kelelahan atau gangguan di dasar otak Anda yang dapat mempengaruhi seluruh sistem endokrin anda.

Selain itu:

• Ponsel menghasilkan 217 electroshocks per detik ke dalam sistem saraf anda. Uni Eropa Reflex studi, yang melibatkan 12 tim peneliti dari tujuh negara, menemukan bahwa electroshocks berdenyut kerusakan DNA dan menyebabkan mutasi sel terjadi.

• Akses internet nirkabel, Wi-Fi dan oven microwave memancarkan pada frekuensi ultra-tinggi 2,45 GHz. Hal ini mengganggu “frekuensi clock” otak Anda dan dapat merusak kesuburan dan menyebabkan mutasi sel.

Ini Tidak Lagi Hanya Spekulasi

Dr Johansson jauh dari satu-satunya ilmuwan terkemuka berbicara tentang bahaya ini.

Awal tahun ini, dua ilmuwan mengatakan kepada DPR AS Subkomite Kebijakan Domestik bahwa penggunaan ponsel bisa meningkatkan resiko kanker otak. kekhawatiran itu datang dari Dr Ronald Herberman, direktur University of Pittsburgh Cancer Institute, dan Dr David Carpenter, direktur Institute Kesehatan dan Lingkungan Hidup di Universitas Albany.

Dua ilmuwan mengutip sebuah studi besar baru-baru ini dipresentasikan oleh Dr Lennart Hardell dari Universitas Orebro di Swedia, yang menyatakan bahwa orang yang menggunakan ponsel dua kali lipat risiko terkena kanker otak dan neuromas akustik, sebuah tumor yang merusak saraf pendengaran.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa orang yang mulai menggunakan ponsel sebelum usia 20 tahun berumur lebih dari lima kali lebih besar untuk mengembangkan kanker otak.

Dr David Carpenter, seorang dokter yang telah meneliti dan menerbitkan lebih dari 300 artikel di peer-review jurnal di lingkungan penyebab penyakit pada manusia, juga memberi kesaksian tentang dasar ilmiah untuk langkah-langkah peringatan sebelum U.S. House Subcommittee.

Laporan BioInitiative, Dr Carpenter adalah co-editor, dokumen ilmiah keprihatinan serius tentang batas saat ini mengatur berapa banyak yang diperbolehkan radiasi dari kabel listrik, telepon seluler, dan sumber-sumber lain dari paparan radiofrequencies dan ladang elektromagnetik dalam kehidupan sehari-hari.

Hal ini menyimpulkan bahwa standar yang ada untuk keselamatan publik tidak memadai untuk melindungi kesehatan Anda. Laporan ini juga mencakup penelitian yang menunjukkan bukti untuk:

  • Efek pada gen dan ekspresi protein (Transcriptomic dan proteomika Penelitian)
  • genotoksik efek – ELF RABB dan kerusakan DNA
  • Stress respon (protein stres)
  • Efek pada fungsi kekebalan tubuh
  • Efek pada neurologi dan perilaku
  • Brain tumor dan neuromas akustik
  • Anak kanker (leukemia)
  • pajanan medan magnetik: produksi Melatonin, penyakit Alzheimer, kanker payudara
  • Kanker payudara promosi (melatonin link dalam penelitian laboratorium dan sel)
  • Gangguan oleh sinyal modulasi

Beberapa Negara yang Sudah Mengambil Tindakan … Tapi Banyak yang Tidak

Resiko ponsel dan perangkat nirkabel lainnya telah mendorong Departemen Kesehatan Toronto untuk memperingatkan remaja dan anak-anak kecil untuk membatasi penggunaan ponsel.

Selain Departemen Toronto dari penasihat Kesehatan, Inggris, Belgia, Jerman, Perancis dan Rusia telah memperkenalkan kebijakan pencegahan tentang penggunaan telepon seluler karena potensi resiko kesehatan. Ini adalah langkah pertama untuk pengetahuan ini menjadi meluas di seluruh penduduk dunia.

Sayangnya, pejabat kesehatan di Amerika Serikat masih mempertahankan bahwa ponsel benar-benar aman.

Dan tak heran mereka, mengingat bahwa pada 2007 saja, industri telekomunikasi menghabiskan hampir US $ 250.000.000 pada lobi politik. Selama dekade terakhir, mereka telah menghabiskan grand total hampir $ 2,4 miliar.

Dan jangan mengharapkan mereka untuk menyerah tanpa perlawanan – industri yang besar telah pendapatan gabungan lebih dari $ 869.000.000.000 pada tahun 2007, dan mereka akan menggunakannya untuk melanjutkan menyebarkan propaganda mereka. Sama seperti industri tembakau itu, bahkan setelah itu sudah terbukti bahwa rokok menyebabkan kerugian.

Apa solusinya?

Satu-satunya solusi yang nyata adalah untuk memindahkan budaya kita jauh dari teknologi nirkabel. Sementara saya sendiri, saya benar-benar direnovasi rumah baru saya sebelum bergerak di awal tahun ini, dan bagian dari proyek ini adalah untuk dimasukkan ke dalam kabel kabel CAT-5 jadi saya tidak punya koneksi nirkabel sama sekali. Puskesmas Alam, terletak di gedung baru kantor kami 25.000 kaki persegi, juga sama sekali tidak nirkabel di seluruh bangunan.

Saya baru-baru selesai menulis buku saya terbaru, Wireless Penipuan, yang meliputi masalah kesehatan yang serius secara lebih mendalam. Namun untuk rekomendasi segera tentang cara untuk melindungi diri dan keluarga Anda dari bahaya radiasi ponsel dan nirkabel, harap tinjau panduan disertakan dalam artikel saya sebelumnya:

Sekarang Setengah Dunia Memiliki Cell Phone – Mengapa Itu adalah untuk Terjadi

Sumber: http://articles.mercola.com/sites/articles/archive/2008/11/29/interview-with-expert-on-dangers-of-cell-phones.aspx

%d bloggers like this: